Pages

Rabu, 09 Mei 2012

Anak Tunggal

setelah sekian lama gue gak ngeblog dan blog gue sukses dijadiin sarang laba2, gue balik lagi ke dunia ini. Hahaha. Lebeeeee banget dah gue. biarlah...yang penting eksis! hoh. okey.untuk merayakan kembalinya gue ke dunia blogger ini, hmm...gue bakal minum2 es teh dan bayarnya ngutang! MUAHAHAHAHA. Btw,gue akhir2 ini sibuk banget sama diri gue sendiri yang gak punya kegiatan. Yap...gue saat ini jadi pengangguran yang sukses. sukses membusuk di kosan -_______-". Karena gue sering di kosan, gue jadi banyak merenung. Merenungi nasib gue yang jomblo ngenes. haha. Gaklah...becanda. Oke, banyak hal yang udah gue renungin saat ini. salah satunya adalah gue yang anak tunggal.




Kenapa gue bisa jadi anak tunggal? Takdirlah. MUAHAHAHA. Banyak orang bilang, enak ya, jadi anak tunggal itu, dia cuma sendiri, gak punya saudara, pasti dimanjain deh. Men, gue ini anak tunggal dan lo gak pernah tau kan gimana rasanya jadi anak tunggal itu? Gue kasi' tau aja ya. Justru, anak tunggal itu tanggung jawabnya lebih besar daripada lo yang terlahir punya saudara. Kenapa gue bisa bilang kayak gitu? Karena, nantinya gue adalah satu-satunya orang yang bakal jadi tumpuan hidup orang tua gue. Apalagi, untuk kasus gue, bokap gue udah meninggal dan nyokap hidup sendirian. Coba lo bayangin klo lo di posisi gue? gue harus ninggalin nyokap gue sendirian dirumah dan gak ada yang nemenin, karena cuma gue anak satu-satunya nyokap gue.




Untuk soal manja. Alhamdulilah, nyokap gue gak pernah ngemanjain gue. Dari kecil gue udah dibiasain mandiri. Gak pernah deh sejarahnya gue dimanjain sama nyokap gue. Mungkin karena waktu itu gue masih kecil. Gue mikirnya, nyokap gue jahat banget deh, kok anaknya gak pernah diperhatiin dan dimanjain sih? Gue masih inget banget, waktu kecil, gue pernah minta dibeliin mainan sama nyokap gue. Nyokap gue gak nurutin permintaan gue. Karena nyokap gue nganggep itu bukanlah hal yang penting untuk dibeli. Bahkan, sampe gue nangis guling-guling dilantai, nyokap gue gak bergeming sedikit pun. Yup...nyokap gue orangnya tegas banget, sekali enggak ya tetep enggak. Padahal budhe gue kasihan ngeliat gue nangis terisak-isak sambil guling-guling dilantai. budhe gue juga nyoba ngebujuk nyokap gue buat beliin gue mainan itu. Berhasil? ENGGAK! nyokap gue malah makin keukeuh sama keputusannya untuk gak beliin gue mainan. Ini emang hal sepele, tapi karena ketegasan nyokap gue itulah gue bisa jadi anak tunggal yang gak manja dan cengeng.




Sekarang, gue tahu alasannya kenapa nyokap bisa kayak gitu sama gue. Pertama, karena emang dari kecil nyokap gue juga gak pernah dimanjain sama nenek-kakek gue. Kedua, beliau gak pengen gue cuma bisa jadi anak yang cengeng, manja dan nggak bisa apa-apa. Gue bersyukur banget nyokap gue mendidik gue dengan cara itu. Dari situlah, gue belajar mandiri dan gak selalu bergantung pada orang lain.

Dan sebenernya gue itu sering kesepian lho... Gue tuh sebenernya pengen sekali-kali ngerasain berantem sama adek ato kakak sendiri. Kayaknya seru tuh, kan jadinya rame. Apalagi dulu tuh gue masih korban sinetron banget. Kan klo di sinetron-sinetron tuh ya, sering banget ceritanya peran utama ceweknya punya kakak cowok. sumpah! itu bikin gue iri. gue pengen punya kakak cowok!!! HUAAAAAAAAA.

Sampai sekarang pun, gue masih pengen punya kakak cowok. Kenapa? Gue udah ditinggalin sama bokap gue sejak gue masih umur 10tahun. Semenjak itu gue haus akan kasih sayang seorang ayah. Itulah kenapa, gue pengen punya kakak cowok. Setidaknya dia bakalan jadi pengganti bokap buat gue. 

That's it. itulah suka duka anak tunggal kayak gue. Tapi yang pasti, gue cuma mau nyampein bersyukurlah sama hidup lo sekarang apapun keadaannya. Selalu ada kebahagiaan dibalik kesedihan yang lo alamin saat ini. ^_^

0 komentar:

Poskan Komentar

 

(c)2009 leea leeo. Based in Wordpress by wpthemesfree Created by Templates for Blogger